Kimia dan Fiksi

Mereaksikan Kimia dengan Imajinasi

Ih, Bego Banget!

Pernah melakukan kesalahan yang agak-agak tolol kelihatannya? Kalau bisa sih jangan sampe. Tapi kalau ternyata akhirnya jadi aktor yang melakukan itu, apa yang harus dilakukan? Kalau saya, ketawa aja.

Satu:
Saya ngantri panjang di salah satu kantor cabang BCA. Setelah belasan orang di depan saya habis, giliran saya tiba.
Eh, si teller bilang: ‘Maaf mbak, kalau dua rekening, mbak harus ke loket sana.’
Sambil si teller menunjuk ke loket yang dimaksud. Saya pun ngantri lagi, untung ga panjang. Begitu giliran saya tiba, si teller pria menghitung uang saya. Lalu siap di depan komputer.
Tapi kemudian bertanya: ‘Maaf mbak, ini nomor rekening BCA atau bukan ya? Soalnya nomornya banyak banget. Rekening BCA cuma 9 angka.’
Setelah saya amati, eh saya menuliskan nomor rekening Bank Mandiri, tujuan saya berikutnya.

Dua:
Saya tergesa-gesa mengunci motor setelah sebelumnya ngebut. Apesnya ujian sudah dimulai sejak 15 menit lalu. Setelah 5-10 menit berjalan, seorang petugas kampus menanyakan siapa pemilik kendaraan berplat bla bla bla, karena salah mengunci kendaraan orang lain.
Saya berkomentar spontan: ‘Masak sih ada yang hapal plat nomor kendaraannya? Gila!’
Eh, seorang teman pria malah balas nyeletuk: ‘Masak sih ada yang ga hapal nomor plat kendaraannya sendiri?’
Si petugas mengulang kembali. Ga ada yang merasa memiliki kendaraan dengan plat itu. Saya memutuskan mengecek STNK. Alamak… itu kendaraan saya!

Tiga:
Saya memutuskan meminta penjelasan petugas bank bagaimana caranya mengganti PIN ATM sementara yang entah saya simpan di mana. Setelah dipersilakan duduk, saya langsung memberikan senyum serba salah pada petugas tersebut.
‘Maaf ya, saya kehilangan nomor PIN ATM. Rasanya sih udah diganti dengan nomor yang saya ingat tapi begitu dicoba, ditolak. Tapi saya lupa di mana menyimpan nomor PIn sementara. Maksud saya kalau bisa nih ya, mau diganti yang baru aja. Kalau bisa, sih,’ jelas saya sebelum ditanya.
‘Ibu bawa ATM-nya?
‘Ada.’
Saya keluarkan ATM. Si petugas percaya.
‘Ibu bawa buku tabungannya?’
‘Ada.’
Saya mengeluarkan buku tabungan yang dimaksud.
‘Maaf, Bu. ATM Ibu sudah benar dari bank kita. Tapi sebenarnya Ibu mau ke bank apa?’
‘Mandiri Syariah’
‘Wah, maaf bu. Ini BNI.’

Empat:
Lagi razia besar-besaran. Meski ga ada yang nyetop, saya menepi ke salah satu polantas. Sambil tersenyum ramah, pak polantas bilang: ‘Pasti lengkap ya, Bu?’
Saya mengangguk.
‘Kami cuma mau mengecek. Setelah itu Ibu boleh langsung jalan.’
Saya mengeluarkan STNK dan SIM. Pak polantas membandingkan wajah saya dengan foto di SIM. Cocok. Lalu mengecek plat.
Masih sambil tersenyum, beliau bertanya: ‘Ibu punya lebih dari satu kendaraan?’
Saya rada heran: ‘Kok tahu, Pak?’
Polantas: ‘Ibu salah bawa STNK. Nomor platnya beda.’
Waduh!

Lima:
Pesta pernikahan teman kantor minggu lalu, saya datang rada telat. Saat mau mengambil hidangan, saya berpapasan dengan dua teman lain. Kedua-duanya tampak necis dengan batiknya.
Salah satunya berkomentar: Wuih Wyd, kamu kayak cewek banget hari ini.
Saya senyum-senyum kegirangan. Jarang-jarang ada yang muji saya begini.
Sambil duduk menikmati makanan, saya masih terlalu gembira hingga terus memikirkan perkataan teman barusan.
Kamu kayak cewek banget hari ini…. Kamu kayak cewek banget…. What? Kayak? Eh, saya cewek tulen sejak orok!

Enam:
Bersama 5-6 orang teman kerja, kami ngerumpi masalah kewanitaan.
A: Heran ya sama istriku, kalau pulang ke rumah telat dikit aja, udah cemberut.
B: Namanya juga perempuan.
A: Istrimu gimana, X?
X: Sama aja.
A: Istrimu, Y?
Y: Ga jauh beda. Tapi mulutnya yang ga tahan.
X: Istrimu, Wyd?
Saya: Ngggg… wah gue ga punya istri! (Sambil celingukan bego)

26 June 2009 - Posted by | Personal |

12 Comments »

  1. hwuaahahahahaha…, jadi keinget ke lagunya virgin..

    Comment by adhiwirawan | 26 June 2009

  2. Aduh bu, ceritanya bikin saya ketawa aja…..

    Comment by Deka | 27 June 2009

  3. Hehehe.ga nyangka ko bisa si ibu begitu…

    Comment by dodi3384 | 28 June 2009

  4. 😀😀😀 :))

    *cuma bisa cengar-cengir

    Comment by weteka | 2 July 2009

  5. Mbak untuk No. 1,2,3,4 saya kira nggak bego… cuma khilaf alias lupa atau teledor.

    Sebab buat saya orang yang bego/bodoh adalah yang sudah tahu ada aturan tapi dilanggar dengan sengaja…

    untuk 5 dan 6 saya kira yang kurang cerdas adalah kawan-kawan mbak….🙂

    Comment by roysemut | 13 July 2009

  6. hahahaha…….emang mas bego bisa buat ketawa hahahaha

    Comment by tigaw | 18 July 2009

  7. huaahaha, biasanya ngelakuin hal yg dodol gitu kalo ga konsen sama yg lagi dikerjain deh, ato ga gitu, bersyukur deh Bu, ga banyak orang bisa bertingkah aneh gitu..hehehe

    Comment by amilus | 22 July 2009

  8. Bu Wyd, serius, saya ketawa ngakak baca tulisan Bu Wyd di atas, Aldi *masih ingat gak sama Aldi Bu?* senyum-senyum saja lihat saya ngakak😀

    Terima kasih Bu Wyd atas tulisannya yang jujur ^^

    Comment by vandeput | 1 August 2009

  9. no. 5 ama 6 kagak nahan…

    haha

    Comment by uongpening | 3 August 2009

  10. capek dech

    Comment by jojo | 1 November 2010

  11. waduh maam, menurut saya itu tidak bego. Tapi maamnya mungkin kurang teliti dan teledor dengan pekerjaan maam sendiri. Mungkin maam terlalu banyak pekerjaan yang harus dikerjakan. Sebaiknya maam harus me manage pekerjaan maam sebaik-baiknya. Walaupun saya jauh lebih teledor dari maam, apa salahnya ya maam kalau saya mengkomentar maam. Mungkin komentar ini juga bisa membuat diri saya bisa lebih teliti dalam bekerja.😀

    Comment by Fadjri Ramadhan - KIRANA | 18 November 2010

  12. hehehehe

    Comment by karly | 4 August 2011


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s