Kimia dan Fiksi

Mereaksikan Kimia dengan Imajinasi

Guruku Teladanku

Beberapa hari lalu saya berbicara dengan seorang gadis dari Maryland tentang hari-hari buruknya di sekolah. Saya berharap dia dapat mengatasi masalahnya sesegera mungkin. Boleh jadi hari-hari buruk itu akan menjadi kenangan teramat manis di masa dewasanya. Seperti saya lewati masa-masa sekolah dulu. Meski apa yang telah terjadi ga bakalan bisa diubah. Tapi kalau saya diminta mengalami kejadian itu dengan pikiran saya sekarang, tentu tanggapan saya akan jauh berbeda🙂

Pak Guru? Keciiillll…!

Guru matematika saya di SMA posturnya imut. Satu hari kami berselisih soal siapa yang harus bertugas menjadi ini dan itu dalam upacara. Pak guru menuliskan nama saya sebagai salah satu petugas padahal saya udah berencana bolos sekolah hari Senin depan. Karena pak guru ngotot, saya juga ga mau kalah.
‘Pak, emang Bapak ga tahu kalau saya karateka? Saya jago berantem loh! Kalau cuma segede-gede Bapak sih… keciiilll…!’ kata saya sambil pasang kuda-kuda.

Pak Guru Ga Adil!

Anak-anak memanggilnya Pak Rid. Beliau guru olahraga di SMP saya. Orangnya manis, tinggi menjulang, jomblo lagi! Pak Rid jarang-jarang ketawa tapi ga mahal senyum. Satu yang paling saya ingat soal beliau adalah waktu ambil nilai lari jarak pendek.
Waktu itu saya udah ga ikut porseni lagi karena udah kelas 3. Jadi udah lama ga latihan intensif.
Paling-paling, lari-lari sambil ngeceng di hari Minggu pagi sekitar 1-2 kilo. Tiap satu putaran, berlomba 4 anak. Karena abjad saya di bagian belakang, dan jumlah putri lebih satu dari kelipatan 4, maka saya jadi sisa sendiri.
Saya dijadikan kompetitor 2 anak putra lain. Tentu saya protes, wong saya cewek tulen! Manis lagi! (Ini sih, standar yang saya buat sendiri hehehehe!)
Tapi Pak Rid yang melatih saya bertahun-tahun tentu lebih tahu kemampuan saya. Jujur aja, saat itu saya menggerutu ga karuan, meski akhirnya menang dalam perlombaan itu. Saat itu kok rasanya Pak Rid ga adil banget. Saya bahkan ga mau ngasih senyum waktu berpapasan dengan beliau keesokan harinya.

Pak Guru Pemaksa! Pemerkosa!

Ini buat guru PMP (Pancasila sekarang) di SMP. Kami memanggilnya Pak Kom. Beliau wali kelas kami. Beliau juga teman baik ayah saya. Sering banget ke rumah buat main gaple sama ayah dan om-om lain. Minggu kedua sebagai murid baru, kami harus bertugas upacara bendera. Pak Kom menunjuk saya sebagai pemimpin upacara. Anak lain tampak ga senang. Saya pun amat keberatan! Soalnya di SMP itu hanya ada 2 teman se-SD saya. Itu pun ga sekelas. Karena SD kami ada SMP-nya, kebanyakan anak melanjutkan ke SMP itu. Sedangkan anak-anak lain punya banyak ‘pengikut’ dari SD mereka. Tapi Pak Kom memaksa.
Yang saya tulis di diari saya soal ini adalah: kenapa orang tua menginginkan saya ke sekolah itu. Padahal gurunya pemaksa. Ga beda sama pemerkosa. Pemerkosa kan pemaksa! Sedangkan guru-guru di SD saya semuanya lembut dan baik-baik.
Saat itu saya lagi terobsesi sama lagu-lagunya Iwan Fals tapi pikiran masih dangkal, jadi terbiasa menggunakan bahasa rada vulgar dan jadi sok bener sendiri.

Kalau mengingat kejadian-kejadian di masa sekolah, saya malu kenapa saat itu menyimpan perasaan ga senang pada guru-guru saya. Untungnya semua itu menjadi kenangan manis dalam ingatan saya sekarang dan saya bisa mengerti sikap mereka semata-mata untuk kebaikan murid-muridnya, termasuk saya.

Eh, sekarang saya malah jadi guru!

Sebelum ditantang murid-murid, saya lebih dulu bilang ke murid-murid bahwa mereka boleh petantang-petenteng kayak preman asal bukan di kelas saya. Mereka boleh berlagak bak jagoan habis nenggak amphetamin dosis tinggi, asal ga di depan saya. Bukan karena saya ga suka preman atau jagoan, tapi saya kuatir premanisme dalam diri saya dan kisah masa muda jadi jagoan malah mencuat, melihat preman-preman picisan pasang aksi. Sekali-dua saya demo tendangan maigeri. Anak-anak biasanya langsung terpesona🙂

Wah, ternyata saya malah jadi ga fair sama anak-anak. Saya malah ga punya seujung kuku kelembutan guru-guru saya di TK sampai SMA. Kadang kalau lagi moody banget, saya sering kebablasan mengucapkan kata-kata ‘buruk’ di depan murid-murid.
Suatu hari, seorang murid menanyakan detil materi yang barusan saya jelaskan. Maka saya jelaskan sekali lagi. Ga lama kemudian, murid lain menanyakan hal yang sama. Rupanya dia sibuk mengerjakan latihan yang saya berikan saat saya menjelaskan yang kedua. Memang saat itu saya memberikan satu soal untuk dikerjakan sebagai bahan latihan.

‘Oke, deh, semua harap perhatikan, ya. Please…! Ga lucu dong Ibu menjelaskan hal yang sama berulang-ulang. Buang-buang energi. Padahal energi harganya mahal sekarang. Elpiji harganya naik terus. Mau ganti minyak tanah, males ngantri. Mau pake kayu bakar, ntar hutan pada gundul. Jadi, perhatikan dulu artis cantik yang lagi ngomong di depan ini, yah?’ saya meminta perhatian semua murid.
Setelah semua murid menghentikan teriakan huuu…, saya ulangi penjelasan untuk yang ketiga kalinya hari itu.

Belum sempat saya letakkan spidol di atas meja, tanda baru saja selesai menjelaskan, seorang siswa mengangkat tangan dan… menanyakan hal yang sama!
Setengah ga ikhlas, saya menjawab:
‘Ah bego, ah. Keringat di ketek ibu belum lagi kering menjelaskan hal itu, kamu udah nanya hal yang sama. Kayak orang bego, deh.’

Si murid menjawab:
‘Emang. Kan diajarin sama guru bego.’

Wah, kena batunya! Saya harus mengakui kalau saya telanjur memberikan contoh perkataan buruk buat mereka dan harus minta maaf. Anak-anak cuma mesam-mesem. Tapi sampai saat ini saya masih sering kebablasan mengeluarkan kata-kata atau kalimat yang seharusnya ga saya gunakan di depan kelas.
Untungnya murid-murid saya berjiwa besar🙂

Satu waktu di kelas perwalian, saya menceritakan bahwa ada seseorang yang barusan mau mengajak saya berbuat curang dalam pekerjaan. Meski dia ga berani mengajak secara terang-terangan tapi saya mengerti arahnya. Maka saya bilang pada orang itu:
‘Berani kamu menyinggung sekali lagi hal semacam ini di depan saya, I’ll kick your ass!

Lalu saya bertanya pada siswa perwalian saya:
‘If you have a same case, what you will say?’
‘I’ll kick your ass…!’ sahut anak-anak riuh.
‘Hey, try it then!’

Anak-anak sih cuma tertawa tapi saya ga enak hati mendengar kalimat buruk saya diulangi anak-anak.

Orang bilang guru adalah sosok yang digugu dan ditiru. Tapi saya tahu saya banyak melakukan kesalahan di depan anak-anak.
Moga-moga aja kesalahan-kesalahan itu nantinya akan mereka ingat sebagai kenangan manis seperti saya mengingat kenangan bersama guru-guru saya.

24 October 2008 - Posted by | Personal | , , , ,

17 Comments »

  1. haha ! pengalaman manis bu ! terharu,,
    [saya sedang mengalami peninggalan masa masa remaja wkwk]

    Comment by Wahyu | 24 October 2008

  2. Kirain cuma saya aja punya murid yang dijelasin berkali-kali masih juga nanya. Saya kasi waktu bertanya. Kalo masih mengulangi pertanyaan yang sama lebih dari 3 kali saya nggak jawab. Hehehe, galak ya?🙂

    Comment by enggar | 24 October 2008

  3. Ya bu Wyd, ada beberapa guru juga yang saya ingat dengan rasa sakit hati yang dalam. Padahal mereka guru SD saya, dan saya masih menyimpan itu semua sampai hari ini. Saya juga sering khawatir bahwa tanpa sengaja saya telah menyimpan hal yang sama di hati murid-murid saya.
    Mudah-mudahan enggak.

    Comment by AL | 24 October 2008

  4. Saya pernah kesal gara-gara anak-anak saya gak bisa jawab bedanya kata dan kalimat, lalu saya bilang: Kalian kan udah 2 bulan di kelas dua, masa masih bingung bedanya kata sama kalimat. Gak malu apa sama kelas tetangga?
    Dijawab: Loh ibu kan guru Bahasa Indonesia kita. Ibu malu gak kita udah kelas dua masih bingung ngebedain kata sama kalimat.
    ups…

    Comment by AL | 24 October 2008

  5. Wah, kesalahan terbaik yang bisa dicontoh dari ibu wyd adalah karena ibu telah kecanduan nge-blog. Betul ga Bu?

    Ini adalah kecanduan yang positif. Apalagi kalau nge-blognya demi cinta. Y akayak ibu wyd ini. (—- senyum simpul—–)

    Comment by Wim Permana | 25 October 2008

  6. Sekedar sharing :
    Guru fisika kelas 3 jaman SMP dulu cantik sekali umurnya sekitar 25-an. Kalo ada anak yang nakal atau gak rapi, dideketin lalu dicubit pelan pelan.
    hmmmm…Saya jadi kepengen dicubit…
    Jadi saya pake sepatu “big Boss” (ketika itu gak papa gak pake sepatu seragam) yang sengaja malah saya lubangi.
    Jadi ketika ke depan..dicubitnya pinggang saya pelan pelan…
    “ini kenapa kok sepatunya bolong…”
    dicubit mak cetiiiiiitttt…
    besoknya saya lubangi yang satunya sekalian….
    “Ini kenapa kok malah dua duanya bolong….”
    Dicubit lagi mak cetiiiiittt…
    Besoknya ganti lagi dengan sepatu gak bolong tapi buluknya
    minta ampun…
    Jadi saya langganan di cubit…
    Herannya kok dia gak merasa saya sengaja begitu…

    Comment by Datyo | 25 October 2008

  7. nah…. baru kenal sekarang,
    guru adalah pengaruh
    terserah guru
    mau jadikan hitam putih atau abu-abu
    murid sih gayanya aja bisa mandiri
    tanpa tuntunan guru
    mau jadi apa mereka?

    Comment by masedlolur | 25 October 2008

  8. Saya punya masa lalu yang nggak enak dengan guru.

    Comment by mujahidahwanita | 29 October 2008

  9. nemu blog ini dari blognya robert manurung, ayo merdeka. asyik juga ya…mhn ijin sy link ke blog sy. trims.

    Comment by the beautiful sarimatondang | 31 October 2008

  10. Saya tadi baca “tentang saya”, masak siy gambar pistol? As a teacher I feel a bit surprised to see pistol as your symbol..
    but it’s entirely up to you! Sorry, sebenernya mau kusimpan saja di dalam hati.. tapi entahlah ada bagian dari diriku yg pingin ngomong. Salam kenal,ya bu..
    NB..
    Saya pernah ke sekolah Ibu waktu ada Ibu duta besar (Ann…)
    Thanks.
    (Dani Ronnie M)

    Comment by DANI R | 3 November 2008

  11. asik nie punya guru kaya ibu,,,kalo semua guruku kaya ibu gak bakalan ada kata CABUT di kamusku…..
    hohohohoooo….🙂
    *tampang munafik*

    Comment by dion | 6 November 2008

  12. hello mbak, saya papa amartya, e.e. siadari. trimakasih udah berkunjung ke blog saya, the beautiful sarimatondang. sebagai klarifikasi, saya agak kaget jika di ada pengunjung blog ini bernama Dani Ronnie M menggunakan blog the bautiful sarimatondang sebagai alamat situsnya (silakan lihat komennya tentang ‘pistol.’) Jadi mohon maaf mbak, komen tersebut bukan dari saya sebagai pemilik the beautiful sarimatondang.

    btw, sebelumnya saya sudah pernah mengunjungi blog ini, dan bahkan tinggalkan komen juga. tapi dah lupa di tulisan yg mana hehehe. itu sebabnya sudah saya link juga blog ini ke blog saya. (yg indonesia mau pun yang inggris).

    salam kenal mbak, senang bisa baca2 di sini. salam hormat untuk bu guru. (jadi ingat nyokap dan bokap, yg dua-duanya pensiunan guru).

    e.e. siadari

    Comment by papa amartya (e.e. siadari) | 13 November 2008

  13. uuups, sorry, saya ternyata salah baca. komentar sy barusan saya tarik lagi hehehehe. salam kenal mbak. mohon maaf untuk mas dani ronnie.

    e.e.siadari

    Comment by papa amartya (e.e. siadari) | 13 November 2008

  14. bu….
    aku seneng bco2 artikel (atau apalah namanya)ibu ….
    ado yang sedih,,,ado yang lucu,,,
    pokoknyo cak es campur lah….
    komplit

    Comment by fathoni | 15 November 2008

  15. @DANI R: sayang saat duta besar new zealand datang saya sedang di luar kota.

    @dion: tiap orang punya gaya sendiri dalam bersosialisasi. gurumu pun pastilah orang yang hebat banget, cuma saat itu kamu belum bisa melihatnya🙂

    @papa amartya: saya selalu geli setiap mengingat dulunya saya mengira anda seorang gadis cantik karena kata ‘sarimatondang’ yang anda gunakan hehehehehe

    @fathoni: kalau kamu suka, itu memang antara lain tujuan menuliskan uneg2 di sini. selamat menikmati deh

    Comment by wyd | 15 November 2008

  16. Guru adalah pahlawan tanpa tanda jasa, padahal jasanya tidak bisa dibayar dengan uang, tapi sangat sedikit sekali penghargaannya yang di dapat. kami akan membantu dengan suatu program untuk meningkatkan kesejahteraan para guru, yang akan di dapat bukan hanya 1 juta tapi puluhan juta bahkan ratusan hingga miliaran rupiah dalam 4 minggu. segera kunjungi di http://www.guruku-guru.blogspot.com SEMUANYA GRATIS-GRATIS-GRATIS

    Comment by guruku | 5 December 2008

  17. Doaku utk smua guru2ku,dan guru2 diseluruh dunia..
    Tanpa kalian kami bukan apa-apa.!.:-)

    Comment by M.Fathi Farahat | 9 December 2008


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s