Kimia dan Fiksi

Mereaksikan Kimia dengan Imajinasi

Saya (Ga Layak Jadi) Guru

Status kepegawaian saya, jelas saya guru sekolah menengah. Saya mengajar kimia. Menjadi guru -meski bukan cita-cita awal, saya ingin jadi penjaga pantai atau jurnalis waktu kecil- adalah salah satu bagian hidup yang harus saya jalani. Herannya hampir ga ada orang yang baru kenal akan percaya bahwa saya guru.

Saat anak saya masih TK, saya malah ditertawai beberapa orang tua teman-teman anak saya, waktu salah satu ibu menanyakan apa saya akan ikut tes penerimaan guru SMA sebentar lagi. Memang saya hampir ga pernah nimbrung ngerumpi. Selesai mengantar anak, saya akan langsung pulang.
‘Mana bisa tamatan SMP jadi guru. Minimal sarjana,’ celetuk salah satu ibu yang ikut mendengarkan.
Padahal saat itu saya sarjana dan udah kerja, meski bukan sebagai guru.
Ibu yang menanyakan akhirnya sibuk menjelaskan pada yang lain bahwa saya sarjana, kebetulan kami kuliah bareng meski beda jurusan. Tapi hampir ga ada yang percaya.
‘Apa kamu pernah kuliah?’
Saya mengangguk.
‘Selesai?’
Saya mengangguk lagi.
‘Jadi kamu sarjana?’
Saya mengangguk kembali.
‘Jurusan apa?’
‘Kimia.’
Baru ibu-ibu itu percaya.

Waktu saya membeli bumbu dapur di toko dekat rumah, wanita pemilik toko bertanya:
‘Kapan penerimaan murid baru, ya, Bu?’
‘Untuk SD, SMP, atau SMA?’ tanya saya.
Seorang ibu yang ada di situ, yang pindah beberapa bulan sebelumnya persis di sebelah rumah saya, lantas berkata:
‘Kok nanya ke Mbak Wyd, Bu? Mbak Wyd mana tahu masalah begitu.’
‘Loh, Ibu ini kan guru,’ katanya sambil menyebutkan tempat saya mengajar.
‘Ah, masa’ sih?’
Ibu itu lantas menjelaskan bahwa saya guru anaknya.
‘Masa’ sih? Saya kira Mbak Wyd pramuniaga supermarket atau pramusaji restoran.’
Waduh!

Dua bulan lalu saya pindah rumah. Salah satu tetangga depan rumah adalah bibi murid saya. Dia sibuk meyakinkan tetangga lainnya bahwa saya guru sebuah sekolah unggulan di propinsi ini. Tapi jangankan mau percaya, mereka lantas mengirimkan ‘duta’ untuk menanyakan.
‘Kata Bu X, Mbak jadi guru, yah?’
Saya mengiyakan.
‘Beneran, ya, Mbak?’
Saya mengiyakan.
‘Beneran?’
‘Memangnya kenapa?’
‘Kok ga mirip guru, yah?’
Wah!
‘Lantas mirip apa?’
‘Kami di sini mengira Mbak jadi sales. Jualan apa kek….’
So bad! Untung mereka tidak berpikir saya debt collector!

Lucu buat saya bahwa saya ‘ga mirip guru’. Entah apanya yang salah….
Saya akan senang jika ada seorang guru atau anda pikir anda tahu sosok guru ‘yang layak’, please help me now!

4 October 2008 - Posted by | Personal | , ,

16 Comments »

  1. asslkum..duh agak parah tetangga ibu ne masa ngira ibu sales…klo mnurut aq ibu pantesnya jdi seorang pengusaha wanita….or jdi manajer d sbuah perusahaan multinasional….ehm….gak penting penampilan ibu mrip ap…yg penting mnurut aq profesionalisme ibu sbgai guru yg mnurut aq slama ne mrupakan slah satu guru terbaik yg pernah aq temui slma hidupku….n yg pastinya mnurut aq ibu adlah slah satu sosok guru yg sbenarnya bukan sperti banyak guru2 d luar sna yg penampilannya gru bget…tpi profesionalisme-ny sbgai guru kadang patut dipertanyakan…sperti sering bolos ngajar..bahkan gak ngajar sma skali..tpi pas gajian rajin bget dateng….

    Comment by ce_ef | 4 October 2008

  2. hahahahahahaha
    thank uuuuuu!

    Comment by wyd | 4 October 2008

  3. Salam lebaran bu… lama nggak mampir nih!
    Saya malah tertarik dgn mereka2 yg ngga ngeh kalo ibu adalah guru… apa krn ibu mungkin ke mana2 bawa pistol, hehehehe! Kalo zaman dulu tu (cerita kakek, paman dan ayah saya yg juga guru) yg namanya guru tu penampilannya necis dan rapi jali di semua kesempatan, jadi sepintas liat saja orang akan bisa menebak kalo ngga guru berarti pejabat kelurahan. Kalo sekarang kan susah, yg necis-necis malah dikira orang sales atau petinggi parpol yg mau membagikan selebaran partainya, hehehehe (lagi!)
    Kalo buat saya sih (selama 5 tahun lebih jadi guru) yg penting adalah sampai sejauhmana kontribusi positif yg udah saya kasih ke siswa, sekolah dan masyarakat sekitar. Jadi penampilan dan aksesoris luaran tdk terlalu dirisaukan… kan tugas utama guru adalah mendidik, bukannya fashion show… Tapi buat mendongkrak image positif di masyarakat perlu juga memperhatikan busana atau penampilan yg sesuai dgn profesi luhur yg disandang guru. Demikian seadanya..

    Comment by elmuttaqie | 4 October 2008

  4. haha, kocaaaaakk!
    gak penting lah bu apa yg dinilai orang dr luar,
    yg penting apa yg udah ibu kontribusikan sebagai seorang guru..
    toh ibu-ibu itu gk untung dan gk rugi dengan kenyataan bahwa ibu adalah seorang guru.

    Comment by putrijump | 4 October 2008

  5. santai aja buu, mau dikira apa juga, tetep aja bu wid bisa jadi sesuatu yang membanggakan kok, meski dikatain mirip sales (mikir juga sih, emang sales mukanya kayak bu wid tipenya? hahaha, piss) mungkin first impression aja kali, keep spirit bu!!

    Comment by sangga | 4 October 2008

  6. Ibu guru kimia toh..baru tau..kirain guru bahasa inggris..
    bapak saya dosen Farmasi bu. Selalu aja dia ngait2an segala sesuatu tentang kimia dan obat2an..

    Comment by Doli Anggia Harahap | 4 October 2008

  7. elmuttaqie: nah itu dia pak, emang guru punya ‘fashion style’ khusus?

    putrijump & sangga: emang sekarang kurang santai????? hahahaha

    doli: guru bahasa inggris? kursus bahasa inggris aja ga pernah, kecuali yang diselenggarakan SMA Plus Negeri 17 Palembang selama 3 bulan dan itu pun ibu banyakan bolos karena pada jam kursus ibu justru lagi mengajar anak2 olimpiade!
    kayaknya bapakmu dan ibu setipe deh🙂

    Comment by wyd | 5 October 2008

  8. jadi penasaran sama wajah ibu..

    Comment by Doli Anggia Harahap | 5 October 2008

  9. ada di ‘say bye to room mates part 4’ kalau ga salah🙂

    Comment by wyd | 5 October 2008

  10. Yang dipoto dari belakang itu ya? Tulisannya koordinator cuma layak dipoto dari belakang soalnya kalo gak salah bu Wyd kan koordinatir asrama?

    Comment by Alifia | 5 October 2008

  11. wogh…

    jadi yg bener ituh sales ape guru nih?
    ape debt kolektor?

    he..he..he..

    Comment by nyurian | 5 October 2008

  12. Salam kenal Bu. Walah aneh-aneh aja. Memangnya ‘wajah guru’ itu seperti apa?🙂

    Comment by enggar | 6 October 2008

  13. kalo mam sih…

    kalo ngomong gak keliatan gurunya
    kalo ngajar gak keliatan rockernya
    hehehe

    met lebaran
    mohon maap lahir batin mam

    Comment by uongpening | 7 October 2008

  14. alifia: bener🙂

    nyurian: anak saya bilang… u’re the best mommy in the world!… hehehehehehe.. jadinya saya milih profesi ibu aja deh sebagai profesionalisme utama.

    enggar: wajah guru kayak bunglon mungkin yahhh… bisa adaptasi sesuai ruang dan waktu🙂

    uongpening: maaf lahir batin juga… eh, jangan bilang siapa2 kalau maam ngomong ga kelihatan kayak guru, abis murid2nya ga kelihatan kayak murid kalau lagi ngomong sama maam!!!!

    Comment by wyd | 8 October 2008

  15. Assalamualaikum
    lama banget ga masuk ke blog Ibu.
    Kebetulan besok Sabtu,kuliah kosong, ga bisa tidur, dan ada internet GRATIS hehhe jadinya bisa sempat baca2 lagi di blog ini.
    Hm…kayaknya emang tipikal orang kebanyakan menilai sesuatu dari luar. Mungkin saya juga pernah hehe. ^^

    Salam dari murid Ibu di Surabaya yang makin panas…

    regards,
    Noel

    Comment by Husnul | 7 November 2008

  16. ya iyalah, muka guru kan muka susah, maaf lo, sekarang guru udah kaya, ada sertifikasi. lah mukanya mba wyd kan lebih mirip pramugari blesteran, kan mba wyd bule hehehe

    Comment by Riri El Rose | 11 October 2013


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s